AWAS, Bahaya dan Dampak Bila Sering Main Pokemon GO

Topik Tips & Trik

AWAS, Bahaya dan Dampak Bila Sering Main Pokemon GO

Dampak Psikologi Akibat Game Pokemon Go

topikindo.com – Kata Pokemon yang beberapa tahun silam sempat populer, akhir-akhir ini kembali terdengar dikalangan anak muda bahkan sudah menjadi hal umum dalam mendengar kata Rattata atau Squirtle.

Kalaupun tidak mendengar tentang hal tersebut, setidaknya beberapa pemberitaan ramai akan permainan yang disebut Pokemon Go. Hingga kini, seperti dilansir Live Science, permainan ini telah diunduh lebih dari tujuh juta kali di Amerika Serikat, sejak kali pertama rilis pada 6 Juli 2016.

Salah satu yang membuat permainan ini sukses adalah pencampuran dunia nyata dengan virtual. “Pokemon Go mencampur pengalaman bermain dengan aktivitas fisik nyata, sosialisasi antar orang,” jelas Pamela Rutledge, Direktur dari Pusat Penelitian Psikologi Media di California.

Permainan ini sendiri memiliki dampak psikologi, seperti dijelaskan Rutledge. “Kebutuhan untuk bersosialisasi dengan orang lain, hasrat untuk keluar dan ada di dunia dalam cara yang terukur, dan keinginan untuk menjadi kompeten serta menjadi ahli, semuanya ada dalam tujuan permainan ini .

Di sisi lain, ada sedikit bahaya dalam permainan ini, yaitu dengan bergerak di dunia nyata namun tetap menatap layar ponsel. Meski demikian, permainan ini juga memaksa pemain untuk memperhatikan sekitar mereka.

Dalam banyak cara, permainan ini bisa bermanfaat secara psikologis, kata Rutledge. “Pemain bangun dan bergerak ke sekitar, dan sebuah peneltian menemukan efek meningkatkan mood dari kegiatan fisik.”

Tak hanya itu manfaatnya secara psikologis. Ikatan sosial juga penting untuk kesehatan mental, beberapa peneliti bahkan menyarankan untuk berbicara dengan orang asing. Augmented Reality Pokemon Go ini, mengizinkan orang untuk membawa fantasi ke dalam kehidupan nyata namun dalam kontrol diri sendiri.

TopikIndo Sharing

Ingin menulis di TopikIndo.com? Kirimkan ke redaksi@topikindo.com
1. Lengkapi dengan biodata singkat dan akun Twitter di bawah tulisan
2. Minimal 900 kata, ditulis pada file Ms. Word
3. Tulisan belum pernah dipublikasikan di media apapun (blog, website, forum, dll)
4. Tambahkan alamat lengkap dan nomor HP (tidak dipublikasikan)


Komentar
To Top

Pin It on Pinterest