Diet Ketogenik Jadi Tren Terbaru, Apa Itu ?

Topik Tips & Trik

Diet Ketogenik Jadi Tren Terbaru, Apa Itu ?

Ada berbagai jenis diet yang beredar di masyarakat. Salah satunya adalah diet ketogenik. Dokter asal Amerika Serikat, Josh Axe, mengatakan diet ketogenik adalah diet rendah karbohidrat dan tinggi lemak yang menawarkan banyak manfaat kesehatan. Untuk menjalani diet ini ada beberapa makanan yang bisa dipilih.

Pertama, adalah banyak memakan sayuran yang berbeda.”Terutama, sayuran hijau, jamur, tomat, wortel, brokoli, kol, kubis Brussel, bayam, kangkung, sayuran laut, paprika, dan lainnya,” kata Axe dalam laman pribadinya Draxe.com.

Kedua, memilih makanan sehat yang mengandung protein tinggi tapi rendah karbohidrat atau tidak ada karbohidrat, yakni daging yang diberi makan rumput, unggas yang dipelihara di padang rumput, telur bebas sangkar, protein kaldu tulang, ikan liar yang ditangkap, daging organ, dan produk susu mentah.

“Ketiga, lemak sehat, yang juga rendah karbohidrat atau tidak ada karbohidrat, meliputi minyak zaitun, minyak kelapa, mentega, minyak kelapa sawit, kacang-kacangan dan biji-bijian,” ujarnya.

Adapun, makanan yang harus dihindari adalah makanan olahan dan ultra olahan yang mengandung kalori tinggi. “Seperti yang dibuat dengan tepung putih atau produk tepung terigu, ditambah gula, susu konvensional, roti dan biji-bijian olahan lainnya seperti pasta, camilan manis seperti kue, minuman manis, es krim dan pizza,” kata dia.

Menurut Axe, jika ingin menambahkan lebih banyak karbohidrat pada makanan Anda, pilihlah yang rumit dan tidak diproses, seperti kentang manis; biji-bijian kuno seperti gandum, soba, bayam dan beras merah; seluruh buah; kacang-kacangan; dan pemanis alami dalam jumlah kecil seperti madu mentah.

Diet ketogenik adalah diet rendah karbohidrat dan tinggi lemak yang menawarkan banyak manfaat kesehatan. Josh Axe memgatakan kehilangan berat badan adalah keuntungan terbesar dari menjalankan diet ketogenik. “Karena tingkat insulin yang diturunkan dan kemampuan tubuh untuk membakar lemak yang tersimpan,” kata Axe.

Axe mengaku telah menemukan bahwa diet ketogenik sangat mungkin merupakan diet terbaik untuk menurunkan berat badan, terutama mengingat seberapa cepat biasanya bekerja. “Mengikuti diet ketogenik juga dapat membantu mencegah dan bahkan membunuh sel kanker,” ujarnya.

Axe menjelaskan ada beberapa penelitian medis, seperti yang dilakukan oleh Departemen Onkologi Radiasi di Pusat Kanker Komprehensif Holden untuk Universitas Iowa, dan National Institute of National National Institute of Neurological Disorders and Stroke, yang menunjukkan diet ketogenik adalah pengobatan yang efektif untuk kanker dan masalah kesehatan serius lainnya.

“Diet ketogenik yang dimodifikasi dapat bermanfaat bagi kebanyakan orang dewasa yang relatif sehat yang memiliki risiko sindrom metabolik yang meningkat, termasuk mereka yang berjuang menurunkan berat badan atau mengendalikan kadar gula darah (glukosa ),” ujarnya.

Selain itu, Axe melanjutkan, studi menunjukkan bahwa diet tinggi lemak seperti diet ketogenik juga tidak meningkatkan kolesterol dan dapat mengurangi faktor risiko penyakit kardiovaskular, terutama pada mereka yang mengalami obesitas. “Diet ketogenik juga telah digunakan untuk mengobati dan bahkan membantu membalikkan gangguan kognitif, termasuk gejala Alzheimer,” kata dia.

Komentar
To Top