Utang Luar Negeri Indonesia Kembali Naik Jadi Rp 4.210,8 Triliun

Utang Luar Negeri Indonesia Kembali Naik Jadi Rp 4.210,8 Triliun
Topik Bisnis

Utang Luar Negeri Indonesia Kembali Naik Jadi Rp 4.210,8 Triliun

topikindo.com – Bank Indonesia (BI) mencatat posisi utang luar negeri (ULN) Indonesia pada April 2016 mencapai US$ 319 miliar atau Rp 4.210,80 triliun (estimasi kurs 13.200 per dolar AS). Posisi utang luar negeri Indonesia pada April tersebut naik 6,3 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya.

Sedangkan jika dibandingkan dengan bulan sebelumnya, posisi utang luar negeri Indonesia pada April tersebut naik US$ 3 miliar atau Rp 39,6 triliun. Pada Maret 2016, posisi utang luar negeri Indonesia, berada di angka US$ 316 miliar atau Rp 4.171,20 triliun. BI melihat posisi utang luar negeri Indonesia masih cukup sehat.

Dikutip dari laman bi.go.id, Senin (20/6/2016), jika dilihat dari jangka waktu asal, utang luar negeri berjangka panjang meningkat, sementara utang luar negeri berjangka pendek mengalami penurunan. “Sedangkan jika dilihat dari kelompok peminjam, utang luar negeri sektor publik (pemerintah dan Bank Indonesia) meningkat, sedangkan utang luar negeri sektor swasta mengalami penurunan,” tulis laporan tersebut.

BI mencatat, berdasarkan jangka waktu asal, posisi utang luar negeri Indonesia didominasi oleh utang luar negeri jangka panjang. Utang luar negeri berjangka panjang pada April 2016 mencapai US$ 279,3 miliar atau mencapai 87,6 persen dari total ULN. Nilai tersebut tumbuh 8,3 persen jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya dan lebih tinggi dari pertumbuhan Maret 2016 yang sebesar 7,9 persen.

Sementara itu, utang luar negeri berjangka pendek pada April 2016 tercatat sebesar US$ 39,7 miliar atau 12,4 persen dari total utang luar negeri. Angka tersebut turun 5,5 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya.

Jika berdasarkan kelompok peminjam, posisiutang luar negeri Indonesia didominasi oleh utang luar negeri sektor swasta. Pada akhir April 2016, posisi utang luar negeri sektor swasta tercatat sebesar US$ 165,2 miliar atau 51,8% dari total utang luar negeri. Sedangkan posisi ULN sektor publik sebesar US$ 153,8 miliar atau 48,2 persen dari total utang luar negeri.

Utang luar negeri sektor swasta masih mengalami penurunan 1,1 persen (yoy) pada April 2016 setelah pada bulan sebelumnya turun 1 persen (yoy). Sementara utang luar negeri sektor publik tumbuh 15,7 persen (yoy) atau meningkat dari bulan sebelumnya yang sebesar 14 persen (yoy).

Pada sektor swasta, posisi utang luar negeri pada April 2016 terutama terkonsentrasi di sektor keuangan, industri pengolahan, pertambangan, serta listrik, gas dan air bersih. Pangsa ULN keempat sektor tersebut terhadap total ULN swasta mencapai 76 persen.

Apabila dibandingkan dengan bulan sebelumnya, pertumbuhan tahunan utang luar negeri sektor industri pengolahan dan sektor listrik, gas dan air bersih tercatat mengalami peningkatan. Sementara itu, utang luar negeri sektor keuangan dan pertambangan masih menurun.

BI memandang perkembangan utang luar negeri pada April 2016 masih cukup sehat, namun perlu terus diwaspadai risiko terhadap perekonomian nasional.

Ke depan, Bank Indonesia akan terus memantau perkembangan utang Luar Negeri, khususnya sektor swasta. Hal ini dimaksudkan untuk memberikan keyakinan bahwa utang luar negeri dapat berperan secara optimal dalam mendukung pembiayaan pembangunan tanpa menimbulkan risiko yang dapat mempengaruhi stabilitas makroekonomi.

TopikIndo Sharing

Ingin menulis di TopikIndo.com? Kirimkan ke redaksi@topikindo.com
1. Lengkapi dengan biodata singkat dan akun Twitter di bawah tulisan
2. Minimal 900 kata, ditulis pada file Ms. Word
3. Tulisan belum pernah dipublikasikan di media apapun (blog, website, forum, dll)
4. Tambahkan alamat lengkap dan nomor HP (tidak dipublikasikan)

Komentar
To Top

Pin It on Pinterest